How I Deal With My Emotions During Quarantine

Halo guys!

Selama corona ini, jujur aku mengalami banyak hal & merasakan banyak hal juga. Contohnya, aku jadi memikirkan banyak hal dari berbagai perspektif dan pandangan, aku jadi lebih aware dengan masalah di dunia, aku jadi lebih aware dengan segala hal yang sebenarnya penting tapi gak aku tahu dulu, aku jadi lebih mengenal dan mengetahui apa arti sosial media dan bagaimana cara menggunakannya dengan baik πŸ™‚ yang paling penting adalah aku jadi tau bagaimana pentingnya hidup bersama dengan orang lain, bagaimana orang lain itu penting buat kita!

Aku juga merasakan banyak hal, marah, emosi, sedih, panik, khawatir, anxiety attack, dan lain-lainnya.. semua aku alami ketika aku sedang mengalami sesuatu atau lagi hari-hari biasa aja..

Jujur aku orangnya selalu merasakan suatu hal… kalo aku lagi gak mikirin sesuatu, rasanya hidup aku lagi bahagia atau aku lagi ke distract sama suatu hal yang bikin aku happy πŸ™‚

kalo aku mikirin sesuatu, aku biasanya gak fokus untuk multi tasking dan biasanya aku terus menerus mengejar kebahagiaan.. kayak “duh aku harus ini biar seneng dah” “duh aku kayak ini dulu dah biar senengan dikit” padahal aku tau, kebahagiaan bukan kayak gitu caranya…

Semua berawal dari pikiran menuju ke tingkah laku.. kalo aku lagi mikirin sesuatu yang buat aku panik, marah, gundah, atau yang lainnya… aku juga jadi gak semangat dan bawaannya kayak orang kebingungan..

Kalo aku mau bahagia, aku harusnya bisa mulai dari pikiranku baru ke action..

Semua emang terasa mudah.. namun sebenarnya sulit untuk switch pikiran kita dari yang banyak pikiran .. negatif.. dibayang-bayangi perasaan takut > menerima dan pasrah dan mengekspresikan emosi kita ke cara lain.

Contohnya,

Aku orangnya suka banget ngasih barang ke orang lain, se simpel beliin barang ke orang lain padahal aku aja gak punya barang itu. Atau beliin makanan atau minuman tibatiba ke rumah orang. Semua itu adalah perlakuan aku yang menunjukan aku sayang sama mereka. Aku merasa love language aku selain time, tapi juga giving gifts?

Entah misalnya aku liat makanan enak gitu, aku pengen temen aku cobain dan pengen dia juga suka.. jadi aku beliin

Atau barang unik misalnya, selama corona aku gak boleh beli paket ke rumah, jadi aku beliin buat temen aku aja deh

Walau aku gak punya, tapi aku seneng kalo mereka punya ❀

Nah apa sih hubungan yang aku omongan dengan judulnya?

Gini..

Selama aku merasakan perasaan dan pikiran negatif, aku automatically merasa kurang bahagia.. kurang puas sama diriku sendiri.. kurang merasa fulfilled… padahal sebenarnya aku tau ini cuma perasaan aku sementara aja dan aku sebenarnya lebih dari cukup dari yang aku butuhkan dan sebenarnya kebahagiaan ada di sekeliling aku πŸ™‚

Karena aku keseringan merasa begitu, pikiran aku jadi gak bener dan aku gak mau lebih lama lagi merasakan hal iniii….

Selama ini aku selalu mencari kebahagiaan dengan “things” atau dengan melakukan hal yang sementara, aneh banget masa aku mikir “aku nonton dia ah, bisa seneng kalo nonton dia” “aku makan itu ah, bisa lebih good mood kalo makan itu” aneh banget tapi beneran. Dan kebahagiaan harusnya gak gini, aku gak ada barang itu atau hal itu, aku gak bahagia dong? Ini harus ku ubah.. aku pun cari alternatif lain.. dan kepikirlah.. aku selama ini suka banget memberi orang.. dan sebenarnya ada rasa kebahagiaan sendiri saat aku memberi orang.. rasa kebahagiaan yang beda rasanya dari yang lain dan rasanya abadi… jika diingat pasti masih terasa kebahagiaannya ❀

Sebenarnya bukan hanya memberi, akhir-akhir ini selama karantina, aku mengucapkan banyak hal baik pada orang yang aku gak kenal/ gak pernah ketemu. Misalnya, waktu itu influencer kesukaan akh ulang tahun, aku pun ngucapin dia ulang tahun sambil kasih tau dia kenapa aku suka sama dia. Dan baiknya adalah dia seneng dan terharu banget sama ucapan aku.. Kebahagiaan yang gak bisa digantikan ❀

Contoh lain, saat itu ada seorang selebgram yang menyatakan pendapatnya ke publik setelah memendamnya dalam waktu yang lama karena pendapatnya ini menyangkut masalah sosial politik yang sedang terjadi. Aku pun langsung dm dia bilang kalo dia gak sendiri, dan apa yang dia bilang itu bagus, aku nanyain bagaimana kabar dia selama corona ini dan mendoakannya agar tidak stres dengan apa yang terjadi… jawaban dia sangat baik dan sangat berterimakasih atas dm ku… kebahagiaan yang nyata ❀

Percaya gak guys kalo kebahagiaan bisa didapat semudah itu?

Gak perlu uang, gak perlu benda, gak perlu rambut bagus muka cantik, gak perlu badan bagus mobil mewah, sekedar kata baik yang keluar dari mulut dan pikiran πŸ™‚

Sekedar apresiasi kita kepada orang dan sekedar menunjukkan bagaimana perasaan kita pada orang terdekat kita ❀

Aku percaya bahwa semua orang akan selalu mendapatkan kebahagiaan dengan caranya masing-masing namun gak semua orang bisa membeli mobil mewah, hp bagus, tas bermerk, rumah mewah, baju mahal.. tapi semua orang bisa berkata baik pada orang πŸ™‚ semua orang bisa memberi.. sesimpel surat atau benda. Kalo mereka baca atau mereka tau, mereka pasti seneng. Sekedar ditanya apa kabar aja sebenarnya orang seneng loh. Coba misalnya kita ke coffeeshop, seneng gak kalo dibilang have a nice day? dibanding habis selesai bayar langsung dikasih kopinya terus udah.. gitu aja… smallest things do really matter ❀

Dan kebahagiaan atau apresiasi dari mereka, ngaruh banget sama apa yang kita rasain, kita jadi ngerasa fulfilled.. ngerasa happy.. less worry.. less afraid.. boosts mood…

And in this time of corona season… ketika semua orang di rumah aja dan mungkin ada orang yang bingung mau ngapain.. ada orang yang gabut merasa gak produktif.. ada orang yang produktif banget.. ada orang yang stres mikirin bisnis.. ada orang yang bikin usaha makanan dari rumah… ada orang kayak aku yang selalu banyak pikiran, ingatlah jika mereka deserve kata-kata support atau sekedar kata-kata penyemangat dari kamu. Cari kebahagiaan gak jauh-jauh yaa.. hidup kamu itu kebahagiaan kamu ❀ kamu tinggal cari tau gimana make the best of it and how to do it right. Ingatlah bahwa sekeliling kamu bisa menjadi lebih hidup dan semangat kalo ada satu orang yang berbuat, yaitu kamu. Ingatlah bahwa kehidupan memang ada naik dan turunnya namun itu semua gak menghalangi kamu untuk bisa membuat kehidupan orang menjadi lebih bermakna dan semangat.

Mengatasi Masalah Dengan 2 Pandangan

Lagi-lagi ini menurut perspektif aku yang dari apa yang aku pelajari dan cocok sama aku diterapin di hidup aku. Feel free to drop your opinions in the comment section! 😬

Aku baru banget mengalami hal ini sama temen aku tepatnya. Dia saat itu sedang mengalami sebuah masalah yang membuat moodnya turun banget. Aku yang udah temenan lama sama dia, ngerti kalo dia gampang badmood dan suka marah kalo masalah begini. Saat dia menceritakan masalahnya ke aku, tentu aku langsung respon dengan biasa. Tapi dia balesnya marah, menyalahkan respon aku. Sedangkan aku yang udah temenan lama sama dia, ngerti banget harusnya dia gak marah karena respon ini.. dan respon ini sebenarnya biasa banget. Aku respon dengan biasa, gak nyalahin dia atau gimana. Masalahnya adalah dia lagi badmood dan lagi shock makanya dia jadi sensitif. Padahal biasanya gak gitu.

Dari permasalahan di atas, tentu aku emosi juga sebenarnya.. aku merasa gak terima dan agak marah. Cuma aku mikir-mikir lagi, aku gak mau memperparah keadaan dengan.. “dia ngambek, gua ikutan ngambek”.. im not that type of person. Ketika dia lagi marah, aku coba ngertiin dan bikin suasana tenang dengan gak memperparah keadaan, jadi diemin dulu aja deh intinya.

Aku menghadapi masalah ini dengan bersikap positif.. positif gimana? Menurut aku, hidup itu pilihan. Bener-bener semua masalah itu ada pilihannya, mau A atau B. Kita tinggal milih mau ngerespon suatu masalah dengan A atau B.

Contohnya di situasi ini, pilihan aku 2 yaitu,

1. Mempermasalahkan atau memperpanjang masalah. Aku tau dia cuma sementara kayak gitu, jadi aku gak perlu menghabiskan energi dan waktu aku buat emosi ke dia, karena itu hanya temporary feelings. Dan aku gak mau masalah itu mengganggu hari aku, gak mau masalah itu mempengaruhi mood aku seharian. Gak mau aku kepikiran karena hal ini dan nganggep kalo aku yang salah dan aku harusnya gimana gimana gimana.

2. Let it go the way it is. Maksudnya adalah abaikan aja, masalah emang selalu dateng, selalu ada tiap hari gak mungkin gak. Hal kecil aja bisa jadi mempengaruhi hari kita kalo kita mikirin itu terus. So what choice do you have? Whether u ignore your peace and sanity or you ignore the problem. Im not saying that you dont face the problem. Tiap masalah, cara menyelesaikanny berbeda. Gak semua masalah harus di permasalahkan panjang lebar apalagi cuma hal kecil begini. Bagiku, hal ini hal kecil karena belum mengganggu aku banget dan emang dia orangnya gitu. So maybe i will tell someday but not today. She is in the bad mood and i dont want to worsen the situation..

Makanya in this case, aku pilih penyelesaian nomor 2. Aku merasa dia lagi gak di keadaan terbaik dia, dimana dia lagi merasa sensitif dan lagi badmood.. which is like emotions reflected by the situation happened dan itu sementara doang. Ketika seseorang lgi gak di keadaan terbaik dia, lagi merasakan hal yang negatif, support dan pengertian itu penting banget. Karena aku pun mau hal yang sama, ketika aku lagi ngeluarin hal buruk aku.. yang aku tau kalo itu gak bener.. yaitu labil, aku mau dingertiin dan gak ditanggapi dengan emosi. Well visi aku menjalani hidup adalah treat orang sebagaimana kita mau di treat.

Aku mau orang itu bisa ngerasain sebagaimana sebaiknya seperti yang aku mau.

Bagiku, ini merupakan cara buat pikiran tetap damai.

Aku selalu mengasumsikan hidup itu punya pilihan.. kita mau pilih yang mana dan hal itu yang kita dapet nantinya. Sehari-hari pasti kita menemui banyak hal mau kecil ataupun besar yang bikin kita emosi, tapi kita bisa pilih.. mau biarin hal itu mempengaruhi hari kita atau just dont care about it and focus on your day. Dan buat hal-hal yang kita gak punya kontrol, kayak pendapat orang ke kita, comment orang, julidan tetangga, lalu lintas macet, lirikan sinis orang lain. OMG, we cant control what others think or do. But we do have control on how we respond to it. Aku dapet quotes itu dari Joel Osteen, dan aku juga baru sadar. Bener banget. Aku gak bisa suruh mereka jangan kayak gitu, aku gak bisa minta mereka buat gak mikirin hal negatif tentang itu. Semua itu gak akan berhenti menurut aku. No matter how nice you do or treat someone, there is always gonna be someone who treat you badly. And we do not have control on it.

Kao aku sih jujur emang susah banget buat gak peduli. Apalagi aku orangnya termasuk banyak pikiran dan suka mikirin orang lain gitu, buat gak peduli rasanya susah bagiku karena aku mikir terus gimana kalo hal yang aku lakukan itu salah.

Tapi lama-lama .. capek juga buat terus-terus ngurusin hal yang seharusnya bisa kita abaikan aja. Kayak temen lg badmood, atau lalu lintas yg ga bersahabat, atau wifi eror.. sebenarnya kan kita masih bisa hidup tanpa itu semua… iya kan guys? Sebenernya kita bisa gak peduli, tp kenapa kt choose buat peduli..

We can put our care to more important things. Kita bisa abaikan hal-hal kecil itu dan fokus ke garis besarnya yaitu hari kita, gimana kita mau menjalani hari kita. Sayang banget kalo hal kecil bisa mempengaruhi satu hari kita. Satu jam aja tuh penting loh apalagi satu hari. Sayang banget kalo kita terlalu peduli terhadap hal yang sebenarnya cuma terjadi di situasi itu aja.. atau cuma sementara deh singkatnya. Temen nanti juga udah good mood lgi…. habis ngelewatin lalu lintas juga udah gak macet lagi…. wifi nanti juga udah gak eror lagi.

Buat orang-orang kayak aku yang susah buat ga peduli, we have to learn by simple things! perubahan ga terjadi secara instan! tenang aja.. you will get there! Kita belajar dari hal kecil aja.. setiap harinya.. kalo lgi ada masalah, kamu langsung mikirin hal lain. Jangan mikirin hal itu secara mendalam, yang ada makin kesel dan makin panjang masalahnya karena kebanyakan mikir dan nyambung-nyambungin ke hal yang gak jelas! Tiap hari kamu harus mikir, you are worth to be happy, your worth does not determined by how they treat you yet how you treat them gonna implicates what person you are. If you decide to be happy today, you have to! If you think you are in good mood, dont let people ruin your mood! Life is too short to overthink πŸ₯°

This is your life, you are the one who is in control whats your life gonna be.

Pentingnya Mengenal Diri Sendiri

May 17th 2020

01:45

Hola! Blog ini merupakan blog pengalaman pribadi, saling bercerita agar sama-sama bisa belajar.. tidak mencoba menjadi guru atau ngajarin apapun. Di blog pertama ini, aku mau ngomongin hal yang sebenarnya sih udah banyak diomongin orang-orang yaah.. tapi aku pengen kasih tau perspektif aku saja dan pengen raise awareness tentang hal ini karena ternyata masih banyak orang yang struggling/kesulitan/belum bisa melalukan hal ini.

Topik hari ini adalah Self-Love

Well, mungkin sebagian dari kalian pasti berpikir self love itu hal yang biasa, mudah dilakukan, dan kalian sudah melakukan hal itu. Tapi, apa bener kalian udah self love diri kalian sendiri?

Self love sendiri artinya simple banget yaitu, cinta diri sendiri. Cinta sama fisik, perilaku, kepribadian, pikiran diri sendiri. Menurut aku sendiri, self love adalah sebuah perjalanan menuju our best self (versi terbaik dari diri kita). Ketika ngomongin self love, menurut ku, sudah seharusnya kita melakukan pengenalan sama diri kita terlebih dahulu. Bagi ku, ini hal utama & penting sebelum kita bisa ngelakuin self love. Pengenalan sama diri kita itu lebih kepada melihat realita yang terjadi di kehidupan kita sih sebenernya. Biar ku kasih contoh biar lebih mudah dipahami ya, guys. Awal dari sebuah comparison (perbandingan) yang kita buat adalah ketika melihat kelebihan seseorang lewat sosial media/ media lainnya. Aku juga sering ngebandingin orang-orang sama diri aku sendiri, aku bakal mikir “kok dia cantik amat di rumah giliran gua udah kayak apaan” “dia keren banget hidupnya enak banget gua gabakal bisa dah begitu” “keren juga dia udah bisa hasilin duit sendiri.. gua gini2 doang” dan masih banyak lagi, guys. Yap, aku manusia biasa. Aku masih suka banding-bandingin kepribadian, fisik, kehidupan aku sama orang lain yang aku anggep keren. Bahkan yang gak keren-keren amat, atau orang biasa pun bisa aku bandingin sama diri aku sendiri. Ini karena apa? Karena aku sendiri belum tahu kelebihan dan kekurangan aku. Sampe-sampe aku terus-terusan membandingkan diri aku dengan orang lain.

Dari hal ini, aku mikir kalo aku banding-bandingin diri aku terus dengan orang lain, gak bakal ada habisnya dan selalu kejadian terus. Aku pun mikir gimana caranya biar gak kayak gitu terus? Nah, ternyata aku tuh belum mengenal diri aku sebenarnya. Melihat realita kehidupan aku sendiri. Jika aku kenal diri aku, harusnya aku udah tau apa kelebihan, kekurangan, lingkungan, cara pikir, kebiasaan aku.. yang buat aku jadi tau kenapa aku gak bisa kayak mereka / kenapa hidup aku gak kayak mereka dan gimana aku harusnya memanfaatkan kehidupan ku dengan rasa syukur dan bahagia.

Lagi-lagi aku kasih contoh aja dari beberapa film/cerita/pengalaman aku:

1. Ada seorang cewek yang ngelihat temennya itu makan apa aja gak gendut-gendut, dimana si temen ini malahan pengen gendutan. Sedangkan cewek ini merasa dia makan sedikit aja udah gendut, dia pengen kurusan. Jadi lah dia kurang-kurangin makannya, skip meal, diet gak sehat, banyak pikiran, iri, dll yang semua berpengaruh pada kesehatannya yang kemudian dia jatuh sakit. But in fact, pas dia sakit dia pun mulai sadar kalo dia itu orangnya gampang pusing. Kalo gak makan sedikit dia bisa pusing. Selama ini dia tahan-tahan, dan jadinya malah parah.

Ini yang aku maksud dengan mengenal diri sendiri. Kenali badan dan kebutuhan kalian. Jika si cewek ini dari awal udah tau kalo dia gak bisa skip meal, harus makan teratur, dia gak mungkin bakal sakit. Tapi cewek ini terpengaruh dengan penampilan temannya dan bayangan bahwa dia akan jadi kurus kayak temennya kalo dia makan dikit. By not knowing ourself, we decline some facts about our body and our soul.

2. Si A ini keluarganya taat aturan dan bapaknya tegas. Si B ini lebih ke freedom oriented dimana dia lebih banyak dikasih kebebasan melakukan apapun yang dia mau. Si B sekarang menjadi pengusaha online shop yang sangat terkenal, B jadi sukses dan punya banyak duit, bisa biayain hidupnya sendiri dan beli barang apa aja yang dia mau. Si A melihat kesuksesan B udah pasti ikutan senang, namun membuat A berpikir mengenai kelemahan dirinya.. “kok gua gak bisa sih” “gua juga pengen kayak dia”. Pikiran ini memunculkan ambisi si A untuk cari kerja sendiri, berusaha biar dia juga bisa kayak si B. Padahal keluarganya si A ini gak mau A kerja karena ayahnya si A masih merasa mampu untuk membiayai A. Namun A tetap cari-cari kerja sampe dapet dan akhirnya malah konflik sama keluarga.

Hal ini sebenarnya agak out of topic of Self Love. Tapi kalo dipikir-pikir, dari hal kecil itu bisa mempengaruhi bagaimana perspektif kita pada diri kita sendiri. Ini yang dinamakan harus melihat realita, jangan termakan gengsi dan hidup orang lain. A ini akhirnya sadar bahwa dia gak bisa kerja sekarang karena mau bagaimana pun, ayahnya melarangnya bekerja. Dan ayahnya adalah seorang yang tegas dimana ngomong A harus A. Gengsi dan sirik bisa memakan jiwa sehat dalam diri kita bila diteruskan. Begitu juga dengan contoh kedua, jika dibiarkan terus menerus konfliknya tanpa A menyadari realita, ia bisa depresi dan tenggelam akan bayang-bayang sukses seperti B. Just relax guys, we have our time. We may not be success as they are, but each of us have our own qualities.

Dua contoh diatas ngewakili banyak contoh-contoh lainnya yang serupa.

Maksud dari melihat sebuah realita dengan mengenali diri kita dan keadaan sekitar adalah agar kita bisa menerima keadaan dan tidak memaksaan keadaan. Menurut aku sendiri, hal ini menjadi utama biar kita gak melulu hidup dengan bayangan-bayangan ekspetasi, iri dengan hidup orang dan fokus dengan masa sekarang. Karena dengan mengenali diri kita sendiri, kita tahu bagaimana cara kita stop banding-bandingkan diri kita dengan orang lain karena kita tahu kita semua berbeda, punya waktu, punya situasi, keadaan dan lingkungan yang berbeda, struktur badan, pemikiran yang berbeda. Aku merasa aku perlahan udah bisa kenal diri aku, udah bisa menerima kelebihan dan kekurangan aku, menerima keadaan sekitar aku, perlahan belajar bahwa semuanya itu indah.. bahwa kehidupan setiap orang berbeda.. jadi aku gak punya alasan untuk gak cinta sama diri aku sendiri.

Memang aku belum sepenuhnya love myself. Tapi aku perlahan mulai belajar bahwa cinta sama diri sendiri itu lebih penting dibanding segalanya, dibanding apapun itu… aku mulai tahu bahwa step paling pertama aku harus cinta sama diri aku sendiri baru semuanya bisa berjalan dengan baik.

Aku berpikir bahwa,

Aku emang gak selamanya cantik

Aku emang belum sukses

Aku memang gak bisa kayak temen aku

dan lain-lainnya

tapi kalo aku gak cinta sama diri aku sendiri, siapa yang bakal wujudin mimpi kita nanti? siapa yang bakal jalanin hidup kita sampe bertahun-tahun kemudian? untuk perjalanan itu semua, kita perlu kekuatan dari diri kita sendiri loh, dan semuanya gak mudah kalo kita ga cinta sama diri kita sendiri, lebih gak mudah kalo kita masih sering banding-bandingin dengan orang lain. We are the ones that live our lives, we are the ones who know the whole journey, the way we go through our live affects everything that may happen, we should do the best and enjoy our life while we can so we can create a great story.

“When we accept ourselves for what we are, we decrease our hunger for power or for acceptance of the others because self intimacy reinforces our inner sense of security.”

-Brennan Manning

“To wake up to reality is to amaze yourself, to be amazed at your strength, your love, your devotion.”

-Byron Katie

Hope this article will help you! I know there may be some kind of mistakes here, but as i said that this is based on my perspective and my experience! Feel free to leave your opinions or any comments. I’ll try my best to reply❀️

Create your website at WordPress.com
Get started